Resmikan Kongres XVI Fatayat Nahdlatul Ulama, Wapres Dorong Pemberdayaan Perempuan Indonesia

Kabariku- Fatayat Nahdlatul Ulama (NU) menyelenggarakan Kongres ke XVI berlokasi di Jakabaring Sport City (JSC) Palembang, Sumatera Selatan.

Perhelatan ini digelar 15-17 Juli 2022, dibuka dan diresmikan oleh Wakil Presiden (Wapres) Republik Indonesia KH Ma’ruf Amin, secara virtual.

Dalam sambutannya Wapres Ma’ruf Amin mengatakan, Indonesia sebagai negara demokrasi memberikan akses setara kepada warga laki-laki dan perempuan, untuk mengenyam pendidikan, berkarya, hingga menduduki posisi strategis dalam dunia kerja, usaha, politik, dan juga pemerintahan.

“Namun, kesempatan tersebut belum sepenuhnya dimanfaatkan, terutama oleh perempuan yang tinggal di perdesaan dan daerah terpencil. Untuk itu, sebagai organisasi yang menjadi wadah perempuan muslim (muslimat), dipandang perlu bagi Fatayat Nahdlatul Ulama untuk memainkan peran strategis dalam memajukan perempuan Indonesia,” kata Wapres Ma’ruf Amin dalam sambutannya. Jumat sore (15/7/2022).

Wapres Ma’ruf menyebut, Masih dibutuhkan kerja lebih keras untuk terus memajukan perempuan-perempuan Indonesia.

“Dalam hal ini, langkah-langkah strategis dari Fatayat Nahdlatul Ulama sangat diharapkan dan sangat dinantikan,” lanjutnya.

Menurut Wapres, langkah strategis untuk memperkuat pemberdayaan perempuan tersebut dapat diwujudkan melalui partisipasi aktif dalam agenda keketuaan G20 Indonesia pada 2022.

Adapun isu prioritas yang diangkat melalui Women20, sambung Wapres, adalah diskriminasi dan kesetaraan perempuan, inklusi ekonomi untuk pemberdayaan perempuan, peningkatan perempuan perdesaan dan penyandang disabilitas, serta peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak.

“Saya mendorong Fatayat NU untuk turut ambil bagian dalam menyukseskan agenda Presidensi G20 Indonesia yang terkait dengan isu-isu pemberdayaan perempuan,” ujarnya.

Wapres juga mengajak anggota Fatayat NU agar mengoptimalkan setiap peluang untuk mempertinggi daya tahan di tengah perkembangan zaman, sehingga seluruh umat Islam di Indonesia mampu bangkit dan sejahtera bersama, terutama pascapandemi Covid-19.

“Saya juga berharap seluruh anggota Fatayat NU terus memanfaatkan segala peluang dan kesempatan untuk meningkatkan kemampuan dan daya saing dalam menghadapi tantangan kemajuan zaman yang kerap berubah demi keluarga, masyarakat, dan bangsa,” ajak Wapres.

Pada kesempatan yang sama, Wapres mengapresiasi Fatayat NU yang telah menjalankan kiprahnya sebagai salah satu organisasi perempuan Islam di Indonesia sekaligus badan otonom dari NU selama puluhan tahun.

Menurutnya, kontribusi tersebut perlu terus ditingkatkan secara signifikan di segala bidang pembangunan demi membangun Indonesia yang baldatun thayyibatun wa rabbun ghafuur.

“Pada kesempatan kali ini, saya ingin menyampaikan apresiasi atas kiprah para kader wanita muda yang tergabung dalam Fatayat NU sejak tahun 1950-an, berbagai karya sosial penuh keikhlasan sebagai bentuk pengabdian kepada organisasi, masyarakat, dan negara,” tuturnya.

Menutup sambutannya, Wapres meminta agar kongres kali ini dapat makin meneguhkan kiprah Fatayat NU dalam memajukan perempuan Indonesia.

“Semoga kongres ini menghasilkan keputusan dan rekomendasi terbaik bagi kemajuan organisasi serta kemaslahatan umat, bangsa, dan negara, khususnya bagi kemajuan para perempuan muslim Indonesia,” pinta Wapres.

“Dengan mengucapkan bismillahirrahmanirrahim, saya membuka secara resmi Kongres XVI Fatayat Nahdlatul Ulama,” Wapres Ma’ruf menutup sambutannya sekaligus membuka Kongres.

Dalam kesempatan itu, Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menghadiri langsung Kongres XVI Fatayat NU didampingi sejumlah purnawirawan TNI, antara lain; mantan Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI (Purn) Imam Sufaat, mantan Wamenhan Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin, mantan Irjen Kemhan Laksamana Madya TNI (Purn) Didit Herdiawan Ashaf.

Selain itu hadir juga mantan Panglima Kodam Jaya Letnan Jenderal TNI (Purn) Agus Sutomo, Letnan Jenderal TNI (Purn) Anto Mukti Putranto, dan mantan Panglima Komando Daerah Militer II/Sriwijaya. 

Menhan Prabowo menyampaikan, dirinya bersyukur bahwa Indonesia memiliki NU sebagai organisasi Islam yang begitu besar dan berpengaruh.

“Kita bersyukur punya NU yang begitu besar dan berpengaruh. NU adalah pilar stabilitas negara ini,” kata Prabowo.

NU pun menurut Prabowo, selalu menjadi faktor perdamaian dan kerukunan di Indonesia ini.

“Kita bersyukur keluarga besar NU selalu menjadi faktor yang akan menjamin perdamaian dan kerukunan,” ucap Prabowo.

Pada kesempatan itu Prabowo menyoroti peran perempuan NU pun begitu besar bagi keselamatan bangsa Indonesia.

“Emak-emak ini bertanggung jawab atas keselamatan bangsa Indonesia. Ini sangat logis, karena kaum ibu menghasilkan generasi penerus kita,” jelasnya.

Menhan menyebut, Jika perempuan Indonesia lemah, maka generasi penerus dan bangsa akan lemah.

“Kalau perempuan Indonesia lemah, generasi penerus kita akan lemah dan bangsa kita akan lemah. Kita mengerti bangsa lemah adalah bangsa yang akan dijajah dan diinjak bangsa lain,” ujarnya.

“Selamat berkongres, semoga mendapatkan keputusan-keputusan yang terbaik dan semoga terus dalam perjuangan membela seluruh bangsa Indonesia,” tutup Prabowo.***

Red/K.000

Leave a Reply