Yogya Peradaban yang Tersisa

oleh :
Dr. Andry Wibowo, Sik., MH., Msi.

Yogyakarta, Kabariku- Lebih kurang dua tahun saya tinggal dan bekerja di Yogya. Sebagai orang kelahiran Yogya, pengalaman ditugaskan selama hampir dua tahun di kota ini memperkaya wawasan, pengetahuan dan pemahahaman pribadi saya tentang Yogyakarta.

Bagi saya Yogya merupakan kota atau daerah yang mengesankan. Dari sisi kesejarahan, catatan panjang Yogyakarta sejak masa Nusantara, jaman kolonial, kemerdekaan, hingga revolusi, menjadikannya sebagai epicentrum peradaban Indonesia yang amat penting.

Pada jaman Nusantara misalnya, Yogya meninggalkan banyak cerita mitologi dan peristiwa yang memberikan pemaknaan atas perjalanan hidup dan kehidupan manusia. Melahirkan tradisi dan budaya adiluhung dari peradaban yang bersandarkan pada tata laku sosial. Peradaban yang bersumber dari nilai lokal sehingga terus bertahan menjadi tradisi dan budaya.

Demikian pula pada masa kolonial, kemerdekaan dan revolusi. Yogya memberi banyak kontribusi pada proses sejarah yang meneguhkan keyakinan Indonesia merdeka, lahir dan berdiri melalui nilai kejuangan yang memuat aspek patriotisme dan kolektifisme sosial politik. Kesemua nilai tersebut menyatu dalam spirit untuk menjaga dan meneguhkan kedaulatan sebagai bangsa yang merdeka.

Hari ini, kita masih dapat merasakan Yogya sebagai daerah di Indonesia yang mampu mempertahankan wajah aslinya. Kota budaya dengan masyarakat yang ramah, santun, dengan penuh kebersamaan. Meskipun dalam banyak hal Yogya telah beradaptasi menghadapi dinamika perubahan ekosistem sosial, globalisasi dan interkoneksi manusia dengan melampaui cara- cara tradisionalnya.

Saya merasakan perubahan wajah keseharian masyarakat yogya hari ini dengan membandingkannya pada kondisi tahun 80-an. Sebagai contoh, mobilitas keseharian masyarakat Yogya hari ini tidaklah berbeda dengan masyarakat Indonesia di kota lain. Jika pada tahun 80 dan 90-an kita menyaksikan masyarakat Yogya bersepeda dalam menjalankan aktivitas kesehariannya, hari ini jalan-jalan kota Yogya penuh sesak dengan sepeda motor.

Pada sisi lainnya, Yogyakarta, Solo, Magelang, Purworejo sebagai daerah yang terhubung memberi banyak pelajaran penting pelestarian bangunan peradaban masa lalu yang hingga kini masih kokoh berdiri. Hal yang menunjukkan pusat perkembangan peradaban Jawa di masa lalu pernah ada disini. Banyak sekali candi yang tersebar di wilayah itu, tidak hanya sebagai tempat ibadah umat pada zamannya, melainkan sebagai pusat bagi para pemimpin agama sekaligus pemimpin publik mengambil keputusan yang berkaitan dengan urusan kehidupan masyarakat.

Warisan yang lebih nyata juga dapat dilihat di keraton Yogyakarta maupun pada pusat pemerintahan era kolonial. Kehadiran keraton menjadi bukti tak terbantahkan bahwasanya pusat peradaban selalu dimulai dari pusat pemerintahan.

Hal utama yang ingin disampaikan dalam tulisan ini adalah bagaimana para pemimpin dan sistem pemerintahan di masa lalu dalam mengelola ekosistem kehidupan yang lebih kompleks. Peran kepemimpinan pemerintahan untuk dapat mengambil keputusan publik yang terukur, terencana dan dapat dirasakan serta bermanfaat secara lama. Sekaligus meneguhkan pembangunan yang dilaksanakan akan meninggalkan memori positif bagi setidaknya 1 abad generasi.

Dalam konteks ini para pemimpin terdahulu membuktikan, sistem pemerintahannya mengambil keputusan yang sangat bermanfaat bagi generasi berikutnya. Kebijakan pembangunan sangat mempertimbangkan aspek populasi – sumberdaya pendukung kehidupan yang alamiah – dan membangun ruang ruang produktifitas kehidupan yang selaras satu dengan lainnya. Pembangunan ditopang oleh satu sistem nilai tata laku yang kemudian menjadi kebiasaan, tradisi dan kebudayaan.

Hal inilah yang kemudian menjadi memori positif tidak saja bagi generasi yang hidup pada zamannya, tetapi juga bagi generasi berikutnya. Dengan begitu, kedatangan para wisatawan dan mahasiswa di Yogya tidak sekedar memverifikasi catatan sejarah dalam bentuk berwisata dan menimba ilmu, tetapi juga untuk memahami dan mengambil hikmah dari masa lalu untuk memahami masa kini dan menyusun rencana kehidupan di masa depan.

Dari sini saya dapat menyimpulkan, mengapa Yogyakarta dapat menjadi salah satu kota wisata yang ikonik. Karena satu hal, pemerintahan di masa lalu sukses membangun peradaban unik yang menjadi ciri khas masyarakat Yogya. Bukan hanya dari sisi arsitektur fisik berupa bangunan keraton, pasar Beringharjo dan jalan Malioboro, serta candi yang berserakan di wilayahnya, tetapi juga sistem nilai yang menjadi tradisi dan budaya yogya. Hal inilah yang membuat banyak orang ingin sekedar datang ke Malioboro, jalan panjang yang menghubungkan keraton menuju gunung Merapi yang menjadi simbol filosofi Yogyakarta.

Dari Yogya saya belajar, pembangunan yang baik adalah pembangunan yang terencana dengan mempertimbangkan keseimbangan populasi – sumber daya pendukung kehidupan alamiah – ruang produktifitas masyarakat. Pembangunan yang ditopang oleh sistem nilai bersama yang menjadi tradisi dan kebudayaan membentuk karakter kehidupan, yang membedakan kita dengan bangsa lain.

Selasa,28 Februari 2023

Matur Suwun Yogya. Yogyakarta Memang Istimewa.

Tinggalkan Balasan