Divonis Bebas, Sofyan Basir Diperintahkan Dikeluarkan dari Tahanan

0 349

KABARIKU- Mantan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir divonis bebas oleh majelis hakim pada Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (4/11/2019). Majelis Hakim juga memerintahkan agar Sofyan Basir langsung dikeluarkan dari tahanan.

“Saya bersyukur, bebas dan kita bisa berbuat terbaik untuk masyarakat,” kata Sofyan Basir seusai sidang vonis.

Sofyan Basir dituntut 5 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 3 bulan kurungan oleh jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sofyan didakwa sebagai pemberi pembantuan transaksi suap terkait proyek pembangunan PLTU Riau-1.

Ketua Majelis Hakim Hariono menyatakan, terdakwa Sofyan Basir tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana didakwakan penuntut umum.

“Sofyan Basir tidak terbukti melanggar Pasal 12 huruf a jo Pasal 15 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 56 ke-2 KUHP,” tutur Hariono saat membacakan amar putusannya.

Disebutkannya, Sofyan Basir tidak terbukti memenuhi unsur perbantuan memberi kesempatan, sarana dan keterangan (memfasilitasi) kepada mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih dan pengusaha Johannes Budisutrisno Kotjo dalam mendapatkan keinginan mereka mempercepat proses kesepakatan proyek Independent Power Producer (IPP) PLTU Riau 1.

“Terdakwa Sofyan Basir tidak terbukti melakukan tindak pidana pembantuan sebagaimana dakwaan pertama. Maka Sofyan Basir tidak terbukti melakukan tindak pidana pembantuan sebagaimana dakwaan kedua,” kata majelis hakim.

Sofyan Basir berusan dengan hukum terkait proyek Independent Power Producer Pembangkit Listrik Tenaga Uap Mulut Tambang (IPP PLTU MT) Riau-1. Ia didakwa memfasilitasi pemberian suap kepada Eni Maulani Saragih dan Idrus Marham. (Ref)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.