Peringatan HARGANAS ke-30 dan HAN Tahun 2023, Kabupaten Garut Gelar Malam Tasyakur dan Penganugerahan

Garut, Kabariku- Dalam rangka memperingati Hari Keluarga Nasional (HARGANAS) ke-30 dan Hari Anak Nasional (HAN) tahun 2023, Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Perlindungan Perempuan dan Anak (DPPKBPPPA) Kabupaten Garut menyelenggarakan acara Malam Tasyakur dan Penganugerahan di Gedung Pendopo Garut.

Acara tersebut dihadiri oleh Bupati Garut, Rudy Gunawan, Wakil Bupati Garut, dr. Helmi Budiman, dan Kepala Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Jawa Barat, Fazar Supriadi Sentosa.

Acara yang mengusung tema “Menuju Keluarga Bebas Stunting untuk Indonesia Maju” ini digelar di Gedung Pendopo Garut, Sabtu malam (29/7/2023).

Dalam sambutannya, Bupati Garut Rudy Gunawan, menyampaikan keinginannya untuk mendirikan sebuah yayasan yang menampung anak-anak, sebagai upaya untuk menciptakan kehidupan yang bebas dari hambatan dan bully.

Ia juga mengajak seluruh pihak, khususnya Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Garut, untuk bersatu-padu menyelesaikan permasalahan anak di wilayah tersebut.

“Tidak boleh ada barrier, tidak boleh ada hambatan sekolah, tidak boleh ada bully, ini bully yang di beberapa daerah menyebabkan orang ini menjadi frustasi,” ujar Rudy.

Kepala Perwakilan BKKBN Jawa Barat, Fazar Supriadi Sentosa, mengapresiasi Kabupaten Garut atas upaya dalam menurunkan angka stunting sebesar 11.5% menjadi 23.6%.

Namun, ia menegaskan bahwa perjuangan untuk mencapai “zero new stunting” harus terus dilakukan.

“Walaupun kita tahu bahwa target Jawa Barat adalah zero new stunting, mudah-mudahan intervensinya bisa dijadikan contoh atau model untuk kabupaten lain dalam upaya percepatan penurunan stunting,” katanya.

Fazar menambahkan, bahwa Jawa Barat telah mengalami tren penurunan prevalensi angka sunting yang cukup signifikan dari tahun ke tahun, namun meskipun begitu, saat ini Jawa Barat masih berada di ambang batas standar WHO yaitu 20% sehingga masih berkategori darurat stunting.

Pada tahun 2022, berdasarkan data SSGI angka stunting Jawa Barat berapa pada angka 20.2%,

Kepala DPPKBPPPA Garut, Yayan Waryana, menjelaskan bahwa Peringatan HARGANAS tahun ini bertujuan untuk mengembangkan peran keluarga dalam mempercepat penurunan prevalensi stunting.

Acara tersebut juga memberikan penghargaan kepada individu dan kelompok yang berperan aktif dalam mendukung keberhasilan program penurunan stunting di Kabupaten Garut.

“Tema tersebut selaras dengan pentingnya pemenuhan hak dalam kehidupan sehari-hari baik sandang, pangan, kesehatan, papan, agar anak terbebas dari persoalan stunting,” ucapnya.

Berikut beberapa penghargaan yang diserahkan pafa acara tersebut :

Tingkat Nasional dan Provinsi Jawa Barat :

1.Bupati Garut : Penghargaan Dalam Pelaksanaan 8 (Delapan) Aksi Konvergensi Penurunan Stunting Terintergrasi Kategori Daerah Kabupaten Paling Inovatif

2.Wakil Bupati Garut : Penghargaan Ke 3 Terbesar Dalam Penurunan Prevalensi Stunting Tingkat Provinsi Jabar

3.Hj. Diah Kurniasari Rudy Gunawan : Atas Upaya Pendampingan Anak-Anak Korban Kekerasan Seksual Di Wilahah Garut (Penghargaan Dari KPPPA RI)

4.Kepala P2KBP3A : Juara 2 Kabupaten Terbaik Tingkat Nasional Total KB MKJP Kelompok Target Pelayanan KB MKJP 500 Akseptor.

5.Eni Nuraeni : Terbaik 1 Perempuan Berjasa Dan Berprestasi Bidang Pendidikan Tingkat Provinsi Jabar

6.Kampung KB Aisyiah : Kampung KB Terbaik lll Tingkat Provinsi Jabar Tahun 2023

7.Kampung KB Aisyiah: Sebagai Kategori Menu Terunik Apresiasi Kreasi Menu Bergizi Dashat Tingkat Provinsi Jabar

8.Kelompok BKB MUTIARA : Kelompok Bina Keluarga Balita (BKB) Holistik Integratif Terbaik lll Tingkat Provinsi Jabar

8.Jiad Ahmad Yunani : Pemuda Pelopor Bidang Agama, Sosbud Terbaik Tingkat Kabupaten Garut Tahun 2023.***

Red/K.101

Tinggalkan Balasan