Bentrokan Personel Brimob vs Pomal Lantamal XIV Sorong, Kapolda Papua Barat: Situasi Aman Bukan Antar Satuan

Sorong, Kabariku- Polda Papua Barat bersama TNI AL melakukan upaya penyelesaian konflik menanggapi kasus bentrok oknum personel Brimob dengan sejumlah anggota Polisi Militer TNI AL (Pomal) Lantamal XIV/Sorong.

Kedua pihak bekerja sama untuk mengidentifikasi akar masalah yang terjadi di Kota Sorong, Papua Barat Daya pada Minggu 14 April 2024.

Kapolda Papua Barat Inspektur Jenderal Polisi Johnny Eddizon Isir, mengatakan bahwa Komandan Satuan Brimob Polda Papua Barat Kanit Propam akan turun untuk melakukan penyelidikan bersama dengan TNI AL supaya bisa mendapatkan titik terang atas kejadian bentrok itu.

“Jadi pak Dansat Brimob dan Kanit Propam Polda Papua Barat akan turun, kita akan kerja sama dengan kawan-kawan dari Pomal, Intel Armada dan Intel Lantamal untuk mendapatkan gambaran secara utuh dari kejadian itu,” jelasnya dilansir dari Antara, Senin (15/4/2024).

Dia menegaskan bahwa pasca-bentrok itu langsung diikuti dengan penyelidikan secara utuh dari fungsi-fungsi yang ada.

“Tujuannya supaya bisa mendapatkan titik terang dari asal mula kejadian itu kemudian akan diikuti dengan sebuah sanksi keras terhadap anggota jika terbukti terlibat aktif,” tegasnya.

Apalagi, kata dia, kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) di Kota Sorong, Papua Barat Daya telah aman dan kondusif pasca-bentrok yang terjadi di Pelabuhan Sorong pada Minggu 14 April 2024.

“Aman itu, kondisi di Kota Sorong sudah aman terkendali,” ujarnya.

Lanjutnya, Pada prinsipnya hal ini terjadi di tingkat individu. Bahwa hal yang sebenarnya ada kesalahpahaman disana, akhirnya berdampak.

“Jadi ini bukan antar satuan, tidak ada, ini individu, seperti itu,” ujarnya.

Menurut dia, penyelidikan ini akan dilakukan secara utuh dan menyeluruh terhadap bentrok antara personel TNI AL (Pomal) dengan anggota Brimob pada Minggu (14/4/2024).

Panglima Komando Armada (Pangkoarmada III) Laksamana Muda TNI Hersan sangat menyayangkan kejadian yang tidak diinginkan terjadi, sebab hubungan antara TNI/Polri telah terjalin baik selama ini.

“Kami tetap mendukung upaya Polda Papua Barat dan kami juga akan tetap melakukan penyelidikan guna penyelesaian masalah ini,” ucapnya.

Dia juga tetap memberikan dukungan penuh kepada Polda Papua Barat untuk memberikan sanksi keras kepada anggota Polri yang terbukti salah dalam kejadian bentrok di Pelabuhan Sorong.

Sebelumnya, terjadi bentrok antara sejumlah personel Polisi Militer TNI AL (Pomal) Lantamal XIV/Sorong dengan anggota Brimob Polda Papua Barat Batalyon B Sorong, Minggu (14/4/2024) pagi sekitar pukul 09.30 WIT.

Diduga kuat terjadi salah paham antara anggota Brimob dan Pomal TNI AL di Pelabuhan Laut Sorong kemudian berdampak pada perkelahian antara sesama aparat. Akibatnya sejumlah personil Kepolisian dan TNI AL mengalami luka-luka.

Dampak lain dari bentrokan itu, sejumlah fasilitas ikut dirusak, seperti Terminal Pelabuhan Laut Sorong, Polsek KP3 Laut, Pos Lantas Drive Thrue Kuda Laut. Selain itu, 2 Pos Pengamanan Idul Fitri Polresta Sorong Kota di Jalan Yos Sudarso, Kampung Baru.

Sebelumnya, Karopenmas Divisi Humas Polri. Brigjen Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko, SI.K., menyampaikan terkait peristiwa perkelahian antara personel TNI AL dan personel satuan Brigade Mobile (Brimob) Polda Papua Barat di pelabuhan Sorong, Papua.

Brigjen Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko menyatakan TNI dan Polri terus bersinergi menyelesaikan perselisihan antar-dua institusi.

“Polri dan TNI selalu dan harus bersinergi dalam melakukan kegiatan, tentu antar-pimpinan atau komandan wilayah Polda Papua Barat dan TNI telah bertemu untuk komunikasi dan menyelesaikan persoalan tersebut dengan baik,” ungkap Brigjen Pol. Trunoyudo Wisnu Andiko. Minggu (14/4/24).***

Red/K.101

Berita Terkait :

Tinggalkan Balasan