Mahasiswa UPN Veteran Jakarta Resah, Rektor Bubarkan UKM Girigahana

Jakarta, Kabariku Ratusan anggota perhimpunan Mahasiswa Pecinta Alam “Girigahana” UPN Veteran Jakarta menuntut Rektor Baru Dr. Anter Venus, MA.Comm., mencabut Surat Keputusan (SKEP) Rektor  UPNVJ No.1372/UN61.0?HK.02/2022 tentang Pembubaran  Girigahana.

SKEP itu dikeluarkan Rektor lama Prof. Dr. Erna Hernawati, terhitung  29 September 2022, atau hanya 10 hari sebelum dia lengser dari jabatannya.

Menurut juru bicara Girigahana, Rudy  Hermanto,  musyawarah anggota Girigahana  yang dihadiri 300 dari 520 anggota, menuntut SKEP itu dicabut.

Karena dinilai cacat hukum dan menunjukan sikap otoriter, yang justru bertentangan dengan visi Kampus Merdeka yang dicanangkan Mendikbud.

“Ini ada apa, diujung masa jabatannya Rektor lama justru mengeluarkan keputusan strategis yang membunuh unit kegiatan mahasiswa tertua di UPN Veteran Jakarta ini,” kata Rudy di Jakarta, Kamis (27/10/2022).

Tudingan yang dicantumkan di SKEP tersebut juga dinilai tendensius dan provokatif.

Rudy mempertanyakan dasarnya Rektor lama menduga perbuatan Girigahana telah menimbulkan ancaman serta mengganggu keamanan dan ketertiban di kampus.

“Kita ini Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) yang usianya sudah 41 tahun, dan menjadi tempat bagi mahasiswa menyalurkan hobi berkegiatan di alam bebas,” ujarnya.

“Lalu ancaman seperti  apa yang bisa  kami lakukan untuk kampus sebesar UPN Veteran, yang juga menjadi  tempat kami belajar?” tanya Rudy.

Menurutnya, UKM ini justru banyak mengukir prestasi yang membawa nama harus kampus UPN.

“Kami juga terlibat langsung dalam banyak kegiatan penanggulangan bencana, kampanye lingkungan hidup dan sebagainya,” tambahnya.

Pihaknya bersama sejumlah aktivis sedang berupaya membuka ruang dialog dengan Rektor Baru.

“Kami yakin Rektor baru mau mendengarkan aspirasi kami, apalagi beliau kan pakar komunikasi. Sehingga kami yakin beliau mau berdialog dengan  kami untuk mencari solusi terbaik,” tandasnya.

Mendapat Dukungan Aktifis

Dukungan dan simpati terhadap Girigahana pun mengalir dari  banyak aktivis, baik dari dalam maupun luar kampus aktifis UPN VJ.

Akun media sosial mereka dipenuhi ucapan dukungan diantaranya dari Unila, Unsahid, UPN Jogjakarta, UPN Surabaya dan sebagainya.

“Girigahana sudah puluhan tahun ikut andil dalam membesarkan nama UPN VJ. Kalau ada 1-2 anggotanya yang dianggap salah, ya jangan organisasinya yang dibubarkan.  Harusnya kan dibina, dan bukan malah dibinasakan,” ucap Ayek, mantan aktifis Teater UPN VJ.

“Pembubaran sebuah organisasi mahasiswa  yang bertujuan menyalurkan hobi dan kreatifitas mahasiswa, bukan suatu hal yang bijak. Kalau ini dibiarkan, bisa berdampak buruk pada “berkehidupan” di kampus,” tegas Ichwan Basir, mantan aktifis Lembaga Pers Mahasiwa “ASPIRASI”, UPN VJ.

“Organisasi pecinta alam adalah tempat mencetak mahasiswa mandiri,  berkarakter dan memiliki kepedulian terhadap lingkungan. sehingga kami menolak keras pembubaran Girigahana,” ucap Blonky, aktivis Wapalapa Universitas Pakuan, Bogor.

“Kami prihatin atas keputusan pembubaran itu, dan berharap rektorat membuka ruang dialog. Karena kader-kader Girigahana telah ikut berperan dalam perkembangan olah raga arung jeram dan panjat tebing di Indonesia,“ kata Hendry Wijaya, Sekjen PB Federasi Arung Jeram Indonesia.***

Red/K.103

BACA juga Berita Seputar Pemilu  KLIK disini

Tinggalkan Balasan