Rapim TNI Angkatan Udara TA 2022, Anggota I BPK RI Hadir sebagai Narasumber

dok. BPK RI

JAKARTA, Kabariku- Anggota I Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)/Pimpinan Pemeriksaan Keuangan Negara I, Dr. Hendra Susanto, S.T., M. Eng., M.H., CSFA., CfrA., hadir sebagai narasumber pada kegiatan Rapat Pimpinan TNI Angkatan Udara (AU) Tahun Anggaran (TA) 2022 di Markas Besar (Mabes) TNI AU, Jakarta pada Jumat, 4 Maret 2022.

Dalam kesempatan tersebut, Anggota I BPK menyampaikan paparan terkait Pengelolaan Keuangan Negara yang Akuntabel dan Transparan di Lingkungan TNI AU. Ia menjelaskan bahwa berdasarkan Undang Undang (UU) Nomor 3 Tahun 2002 tentang pertahanan negara, pertahanan negara merupakan salah satu fungsi pemerintahan untuk mewujudkan satu kesatuan untuk menjaga dan melindungi bangsa.

“Pertahanan negara bertujuan untuk menjaga dan melindungi kedaulatan negara, keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan keselamatan segenap bangsa dari segara bentuk ancaman dengan mendayagunakan sumber daya nasional dan sarana prasarana nasional” ungkap Hendra.

Lebih lanjut, Anggota I BPK ini menyampaikan bahwa Kementerian Pertahanan (Kemhan) mempunyai tugas untuk membantu Presiden dalam menyelenggarakan pemerintahan di Bidang Pertahanan.

Ia pun menjelaskan, bahwa anggaran TNI merupakan satu kesatuan dari anggaran Kemhan yang diperiksa oleh BPK.

“Pada Pasal 66 UU Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI, dijelaskan bahwa TNI dibiayai dari anggaran pertahanan negara yang berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang diajukan oleh Kemhan. Oleh karena itu, berdasarkan Pasal 69 UU Nomor 34 Tahun 2004, maka Anggaran TNI diperiksa oleh BPK,” jelasnya.

Selain itu, Hendra menyampaikan, BPK terus mendorong untuk mewujudkan pengelolaan keuangan negara yang transparan dan akuntabel. Bahwa BPK telah melakukan beberapa upaya untuk menciptakan pengelolaan keuangan negara yang bersih dan transparan.

“BPK melalui upaya tersebut turut memperkuat akuntabilitas publik atas entitas yang diperiksa sehingga publik semakin paham terhadap akuntabilitas keuangan Negara,” kata Hendra.

BPK juga dalam melaksanakan pemeriksaan, masih kata Hendra, selalu menjaga kualitas pemeriksaan sesuai Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN) dan memberikan manfaat melalui rekomendasi kepada para entitas.

“Upaya lain yang dilakukan BPK, dalam mendorong pengelolaan keuangan negara yang akuntabel yaitu BPK melakukan komunikasi yang intensif dan efektif dengan pejabat pengelolaan keuangan negara dan Irjen selaku APIP. Sehingga dapat mempercepat terwujudnya tata kelola keuangan negara yang baik,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Anggota I BPK memaparkan, bahwa sebagai wujud komitmen BPK dalam mendorong perbaikan tata kelola keuangan di lingkungan Kemhan dan TNI, khususnya di lingkungan TNI AU.

BPK selama 3 tahun terakhir telah melaksanakan 13 (tiga belas) kegiatan pemeriksaan, yaitu; 3 (tiga) Pemeriksaan Keuangan, 6 (enam) Pemeriksaan Kinerja dan 4 (empat) Pemeriksaan Dengan Tujuan Tertentu (PDTT).

“Berdasarkan pemeriksaan tersebut, BPK telah memberikan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Keuangan Kemhan selama 3 tahun berturut-turut 2018-2020,” paparnya.

Namun demikian, ujar Hendra, BPK masih menemukan beberapa permasalahan pada Sistem Pengendalian Intern (SPI) dan Kepatuhan dalam pengelolaan keuangan negara di lingkungan TNI AU.

“Oleh karena itu, Anggota I BPK berharap Kemhan dan TNI segera menindaklanjuti rekomendasi yang telah BPK berikan dan memperkuat Sistem Pengendalian Internal dalam melakukan pengelolaan keuangan negara sesuai dengan ketentuan,” lanjutnya.

Sehingga permasalahan tersebut tidak menjadi temuan berulang dan tata kelola keuangan negara dapat berjalan dengan baik.

“Kami yakin dengan semangat dan komitmen jajaran Pimpinan TNI AU yang kuat, tata kelola keuangan negara di TNI AU akan semakin baik, transparan dan akuntabel” tutup Anggota I BPK.

Selain Anggota I BPK, turut hadir sebagai narasumber pada kegiatan tersebut yaitu Gubernur Lemhanas, Andi Widjajanto; Jaksa Agung Muda Pidana Militer, Laksamana Anwar Saadi; Deputi Bidang Politik, Hukum, Pertahanan dan Keamanan PPN/Bappenas, Slamet Soedarsono.

Turut hadir Kepala Staf Angkatan Udara (KASAU), Marsekal TNI Fadjar Prasetyo; Wakil Kepala Staf Angkatan Udara (WAKASAU), Marsekal Madya TNI A. Gustaf Brugman serta diikuti oleh para Jajaran Pejabat di lingkungan TNI AU baik secara luring maupun daring.***

*Sumber: Humas BPK RI/bpk.go.id/news

Red/K.101

Tinggalkan Balasan