Mengenang Pembantaian Ratusan Penduduk Cibatek Garut oleh Pasukan Belanda

H. Ade alias Ahmad Romli beserta istri, Hj. Oom Marliah. Ade merupakan saksi hidup atas kekejaman Belanda terhadap penduduk Cibatek. (Foto: Ref/Kabariku)

KABARIKU – Pembantaian ratusan penduduk Kampung Cibatek, Desa Margahayu, Kecamatan Leuwigoong, Kabupaten Garut, Jawa Barat, oleh pasukan Belanda, hingga kini masih belum ada yang mengungkap. Tragedi kemanusiaan ini tak tampil di panggung sejarah kemerdekaan, baik sejarah nasional maupun sejarah lokal Garut.

Padahal menurut Kakek Ade, salah satu saksi yang masih hidup atas tragedi berdarah tersebut, lebih dari 100 penduduk Cibatek tewas diberondong peluru pasukan Belanda saat itu. Tak puas membunuh penduduk, pasukan Belanda kemudian membakar puluhan rumah para korban pembantaian.

“Selain membunuh lebih dari 100 orang tak berdosa, pasukan Belanda pun membakar puluhan rumah para korbannya,” kata Kakek Ade yang bernama asli Ahmad Romli itu, Kamis (20/8/2020).

Ade yang pensiunan PNS ini, kini tinggal di Kampung/Desa wanakerta, Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut. Namun ia lahir dan dibesarkan di Kampung Cibatek, tempat pembantaian berlangsung. Dan ia anak dari salah satu korban tewas dalam pembantaian tersebut.

Kini Ade berusia 82 tahun. Saat pembantaian terjadi, ia duduk di bangku Sekolah Rakyat (SR) kelas I. Ia menyaksikan ayahnya, H. Abdul Kodir, tergeletak di tanah mandi darah dengan luka tembak di kepala dan wajah.

“Sejak saat itu Bapak menjadi anak yatim,” kata Ade.

Selain kehilangan ayah, hari itu Ade juga kehilangan uwaknya, Enda, (dikenal dengan panggilan Mama Enda), dan dua kakak sepupunya, putra Mama Enda, yaitu Iding dan Enos.

“Mama Enda ditembak di kepala juga, sedangkan dua putranya ditembak di bagian dada,” jelas Ade.

Menurut Ade, peristiwanya terjadi pada tahun 1948 saat Agresi Mliter II. Saat itu siang hari menjelang ashar. Namun bulan dan tanggalnya ia lupa.

“Yang jelas saat itu bulan Ramadhan, dan ayah Bapak ditembak saat mau tadarus di masjid dekat rumah sambil menunggu shalat Ashar,” ujarnya.

Ade menceritakan, pasukan Belanda datang dari jalan yang melintang di atas bukit Sandaan di pinggir kampung. Dari sana dengan cepat mereka menuju Cibatek, sebagian ke Cibatek Lebak sebagian lagi ke Cibatek Girang. Cibatek Lebak adalah kampung di mana Ade tinggal.

Pasukan Belanda datang ke Cibatek usai patroli dari Patrol, kampung yang berada sekitar 700 meter ke arah Barat.

Konon, sebenarnya pasukan Belanda berniat langsung pulang menuju Garut. Namun dalam perjalanan, tepat di Sandaan, mereka mendengar suara tembakan. Diperkirakan tembakan itulah yang membuat pasukan Belanda kalap. Mereka mengira di Cibatek ada pejuang dari milisi atau laskar sehingga akhirnya membantai semua laki-laki penduduk Cibatek.

H. Abdul Kodir yang saat itu baru keluar rumah mau menuju masjid, tertangkap. Setelah dipukul beberapa kali, ia kemudian ditembak.

Belanda terus menyisir kampung sehingga berhasil menangkap Mama Enda, Iding dan Enos. Ketiga orang itu lalu dikumpulkan di halaman rumah Mama Enda. Setelah disiksa, ketiganya kemudian diberondong peluru.

Yang lebih kejam lagi adalah pasukan Belanda yang menyisir Cibatek Girang. Di sinilah pembantaian besar-besaran terjadi. Mereka membunuh hampir semua penduduk yang mereka temukan, baik laki-laki maupun perempuan. Usai membunuh, mereka pun membakar rumah para korban.

“Lebih 100 penduduk Cibatek Girang tewas hari itu. Sebagian mayatnya ada yang gosong akibat ikut terbakar,” jelas Ade.

Kekejaman pasukan Belanda tak berhenti di situ. Saat mau pulang usai melakukan pembantaian, mereka membawa Amud, warga Cibatek Girang lainnya yang baru pulang dari kebun tembakau. Di daerah Cikukuk, dekat jalan raya, Amud disuruh naik ke pohon kelapa. Setelah disuruh memetik seluruh buahnya, Amud yang masih berada di pohon kelapa kemudian diberondong peluru.

“Jenazah Kang Amud ditemukan tergelatak tepat di bawah pohon kelapa,” ujar Ade.

Ade mengaku terkadang ada dendam terhadap Belanda akibat peristiwa itu. Bahkan saat pemuda ia sempat mendaftar menjadi anggota TNI dan berharap Indonesia berperang lagi dengan Belanda agar ia bisa menuntaskan dendam tersebut.

“Namun ibu tak merestui sehingga mendaftar TNI dibatalkan,” ujarnya.

Ade berharap tragedi itu tak terjadi lagi, bukan saja kepada bangsa Indonesia tapi juga seluruh bangsa di dunia.

“Perang banyak mengorbankan orang tak berdosa dan tak tahu apa-apa,” ujarnya. (Ref)

Leave a Reply